Analisis teoritis mengenai masalah gangguan emosi pada zaman kanak-kanak

Batasan gangguan personaliti adalah keadaan yang ditandai dengan perubahan mood yang pesat, impulsif, permusuhan, dan kekacauan hubungan sosial. Orang yang mengalami gangguan personaliti sempit cenderung bergerak dari satu krisis emosi kepada yang lain. Dalam populasi umum, peralihan yang cepat terhadap impulsif dan permusuhan adalah normal pada zaman kanak-kanak dan awal remaja, tetapi ia licin dengan usia. Walau bagaimanapun, dengan gangguan emosi zaman kanak-kanak, peralihan mood yang pesat dipergiatkan pada remaja dan berterusan pada masa dewasa. Pada masa dewasa dewasa, orang dengan gangguan ini mempunyai suasana yang sangat berubah-ubah dan terdedah kepada kemarahan yang kuat.

Ciri-ciri gangguan emosi

Ciri utama gangguan ini ialah:

  • emosi negatif - kecerdasan emosi, kebimbangan, ketidakamanan, kemurungan, tingkah laku bunuh diri;
  • antagonisme - permusuhan;
  • disinhibition - impulsivity, kesedaran tentang risiko yang tidak baik.

Keinginan untuk membahayakan diri dan cubaan bunuh diri yang impulsif diperhatikan dalam orang-orang yang sakit dengan gangguan personaliti sempit.

Gangguan emosi didiagnosis hanya jika:

  • bermula tidak lewat daripada permulaan kehidupan dewasa;
  • penyimpangan berlaku di rumah, di tempat kerja dan di dalam masyarakat;
  • tingkah laku ini menyebabkan kesusahan atau masalah yang signifikan secara klinikal di kawasan sosial, pekerjaan atau kawasan penting pesakit.

Gangguan keperibadian emosi yang tidak stabil tidak harus didiagnosis jika gejala lebih baik dapat menjelaskan keadaan mental yang lain, terutamanya terhadap latar belakang kecederaan otak traumatik sebelumnya.

Pelanggaran utama emosi termasuk:

  • euforia - manifestasi riang keadaan kekurangan masalah yang jelas;
  • hyperthymia - mood tinggi;
  • Morio - keseronokan jinak, tidak masuk akal;
  • ecstasy - tahap emosi positif yang tertinggi;
  • hipotensi - menurunkan mood;
  • Kemurungan adalah penurunan mood dengan pengalaman emosi yang lebih mendalam;
  • dysphoria - mood marah-marah dengan menggerutu, menggerutu, dengan kemarahan marah, marah, dengan agresif dan tindakan merosakkan;
  • apathy - keadaan ketidakpedulian, sikap acuh tak acuh, sikap acuh tak acuh;
  • kelumpuhan emosi - kehilangan keupayaan untuk bersukacita, kecewa atau mengalami sebarang emosi lain;
  • kelemahan emosi - variabiliti mood cahaya dan berubah-ubah;
  • kelemah emosi - kerohanian rohani, kehancuran, pengerasan, kejahatan;
  • Kedinginan emosi - kehilangan batas emosi yang lebih halus. Kebanyakannya muncul dengan latar belakang kekurangan kekangan dalam berkomunikasi dengan orang lain;
  • ambivalensi emosi - ujian serentak yang berbeza, kadang-kadang bercanggah perasaan untuk objek yang sama;
  • kekeliruan - rasa kebingungan, ketidakupayaan, kebodohan;
  • ledakan - kegembiraan dengan ledakan ganas kemarahan, kemarahan dan pencerobohan, termasuk diri sendiri.
  • kelikatan emosi - emosi obsesif.

Kriteria diagnostik

  • Pesakit perlu membuat usaha ganas untuk menerima atau sekurang-kurangnya secara figuratif bersetuju dengan keengganan sebenar atau khayalan.
  • Gaya hubungan interpersonal yang tidak stabil dan sengit dicirikan oleh penggantian antara kelebihan idealisasi dan penurunan nilai.
  • Pelanggaran identiti sangat nyata dan menunjukkan dirinya dalam bentuk harga diri yang tidak stabil atau kesedaran diri.
  • Ketidaksuburan ditunjukkan dalam sekurang-kurangnya dua bidang yang paling kerap berlaku dalam kehidupan pesakit, contohnya, perbelanjaan, seks, penyalahgunaan bahan, pemanduan secara berlebihan, makan berlebihan. Dalam sesetengah kes, sikap terhadap situasi mungkin berubah menjadi mania.
  • Tingkah laku, isyarat atau ancaman bunuh diri yang berkala, serta percubaan kerap membahayakan kesihatan mereka sendiri.
  • Ketidakstabilan afektif disebabkan oleh kereaktifan diucapkan, contohnya, dysphoria episodik yang sengit, kerengsaan atau kebimbangan, biasanya berlangsung beberapa jam dan hanya dalam kes-kes jarang berlaku lebih daripada beberapa hari.
  • Perasaan kronik kekosongan.
  • Aduan yang kerap mengenai segala-galanya, kemarahan atau kesukaran yang kuat dalam kawalannya, sebagai contoh, manifestasi kerapian perangai, pencerobohan berterusan, pergaduhan berulang.
  • Kesan, tekanan, idea paranoid, atau gejala disosiatif yang teruk.
  • Corak pengalaman dan tingkah laku dalaman perlu berbeza dengan harapan dari budaya individu.
  • Gambar klinikal yang teguh dicirikan oleh ketidakcekalan dan biasa dalam pelbagai situasi peribadi dan sosial.
  • Tingkah laku sedemikian membawa kepada kesusahan dan gangguan klinikal yang signifikan dalam masyarakat pesakit, terutamanya dalam bidang aktiviti profesional.

Prinsip dan pengurusan umum krisis emosi

Manifestasi tanda-tanda klinikal gangguan keperibadian emosi menentukan penggunaan manuver psikoterapeutik berikut oleh pakar:

  • bertenang dan tidak mengancam kedudukan;
  • cuba memahami krisis dari sudut pandang pesakit;
  • untuk mengkaji kemungkinan penyebab individu dari manifestasi gangguan emosi;
  • adalah perlu menggunakan ujian terbuka, sebaiknya dalam bentuk tinjauan mudah, yang akan membolehkan untuk menentukan sebab-sebab yang merangsang permulaan dan perjalanan masalah semasa;
  • berusaha untuk menggalakkan pesakit untuk berfikir tentang kemungkinan penyelesaian kepada masalahnya;
  • menahan diri dari mencadangkan penyelesaian sehingga penjelasan penuh tentang masalah itu diterima;
  • meneroka pilihan lain untuk bantuan yang mungkin sebelum mempertimbangkan pilihan campur tangan farmakologi atau rawatan pesakit;
  • mencadangkan aktiviti susulan yang sesuai dalam masa yang telah dipersetujui dengan pesakit.

Penggunaan jangka rejim farmakologi jangka pendek boleh berguna untuk orang yang mengalami masalah emosi semasa krisis. Sebelum memulakan terapi jangka pendek untuk pesakit dengan gangguan keperibadian emosi, pakar harus:

  • pastikan tiada kesan negatif ubat yang dipilih dengan orang lain yang diambil oleh pesakit pada masa kursus;
  • menubuhkan kemungkinan risiko preskripsi, termasuk kemungkinan pengambilan alkohol dan dadah haram;
  • mengambil kira peranan psikologi rawatan yang ditetapkan untuk pesakit, kemungkinan pergantungan pada ubat;
  • memastikan bahawa ubat itu tidak digunakan sebagai ganti campur tangan yang lebih sesuai;
  • gunakan hanya satu ubat pada tahap awal terapi;
  • elakkan polipragmasy apabila mungkin.

Apabila menetapkan rawatan jangka pendek gangguan emosi yang berkaitan dengan penagihan dadah, syarat-syarat berikut perlu dipertimbangkan:

  • memilih ubat, contohnya, penenang dengan kesan antihistamin, yang mempunyai profil kesan sampingan yang rendah, tahap ketagihan yang rendah, potensi yang minimum untuk penyalahgunaan dan keselamatan relatif dalam dos berlebihan;
  • gunakan dos berkesan minimum;
  • dos pertama harus sekurang-kurangnya satu pertiga lebih rendah daripada yang terapeutik, jika terdapat risiko berlebihan yang berlebihan;
  • mendapatkan persetujuan pesakit yang jelas dengan gejala sasaran, langkah pemantauan dan tempoh rawatan yang dijangka;
  • berhenti mengambil ubat selepas tempoh percubaan, jika anda tidak melihat penambahbaikan dalam gejala sasaran;
  • mempertimbangkan kaedah rawatan alternatif, termasuk psikologi dan psikoterapi, jika gejala sasaran tidak bertambah baik atau tahap risiko kambuh tidak berkurang;
  • Betulkan semua tindakan anda dengan penglibatan peribadi pesakit.

Selepas permulaan simtom melicinkan atau ketiadaannya yang lengkap, adalah perlu untuk menjalankan analisis umum terapi yang dijalankan untuk menentukan strategi rawatan tertentu yang paling berguna. Ini perlu dilakukan dengan penyertaan mandatori pesakit, sebaik-baiknya keluarganya atau penjaga, jika boleh, dan hendaklah termasuk:

  • mengkaji krisis dan sebab-sebab terdahulu, dengan mengambil kira faktor luaran, peribadi dan saling berkaitan;
  • analisis mengenai penggunaan agen farmakologi, termasuk manfaat, kesan sampingan, kebimbangan keselamatan mengenai sindrom penarikan dan peranan dalam strategi rawatan keseluruhan;
  • pelan pemberhentian farmakologi;
  • kajian terhadap rawatan psikologi, termasuk peranan mereka dalam strategi rawatan keseluruhan dan peranan mereka dalam mempercepatkan krisis.

Jika rawatan ubat tidak boleh dihentikan dalam masa satu minggu, adalah perlu untuk menjalankan pemeriksaan ubat secara tetap untuk memantau keberkesanan, kesan sampingan, penyalahgunaan dan pergantungannya. Kekerapan peperiksaan harus dipersetujui dengan pesakit dan direkodkan dalam pelan terapi umum.

Rawatan individu yang mungkin

Pesakit yang mengidap gangguan emosi akibat masalah tidur harus biasa dengan saranan umum mengenai kebersihan tidur, termasuk prosedur tidur, yang mesti mengelakkan makanan yang mengandung kafein, memerhatikan keganasan atau program televisyen atau filem yang menarik. dan juga menggunakan aktiviti yang boleh menggalakkan tidur.

Profesional perlu mempertimbangkan toleransi individu pil tidur oleh pesakit. Walau bagaimanapun, dalam kes gangguan emosi, antihistamin ringan yang mempunyai kesan sedatif akan ditetapkan.

Dalam kes yang mungkin memerlukan kemasukan ke hospital.

Sebelum dimasukkan ke hospital di wad psikiatri untuk pesakit dengan gangguan personaliti emosi dianggap, pakar akan cuba menyelesaikan krisis dalam bentuk rawatan pesakit luar dan rumah atau alternatif lain yang tersedia untuk dimasukkan ke hospital.

Secara objektif, kemasukan ke hospital untuk pesakit yang mengalami gangguan emosi ditunjukkan jika:

  • manifestasi krisis pesakit dikaitkan dengan risiko yang signifikan kepada dirinya sendiri atau orang lain, yang tidak dapat dihentikan oleh cara lain, kecuali untuk perawatan wajib;
  • tindakan pesakit, mengesahkan keperluan untuk penempatannya di hospital;
  • penyerahan permohonan dari saudara-mara pesakit atau penjaga tentang kemungkinan mempertimbangkan penempatannya di sebuah institusi perubatan.

Gangguan Emosi

Emosi adalah kelas khusus mental yang menyatakan bahawa, dalam bentuk pengalaman serta-merta, mencerminkan sikap positif atau negatif seseorang terhadap dunia di sekelilingnya, manusia dan dirinya sendiri. Pengalaman ini ditentukan oleh koresponden sifat-sifat dan sifat-sifat objek dan fenomena realiti kepada keperluan dan keperluan khusus individu. Istilah "emosi" berasal dari bahasa Latin emovere - untuk bergerak, merangsang, bersorak, bersemangat. Emosi sentiasa melaksanakan fungsi rangsangan untuk aktiviti, oleh itu bidang emosional keperibadian kadang-kadang dipanggil emosional-volitional. Kehadiran emosi memberikan organisma hidup dengan sistem saraf yang maju, lebih aktif, tingkah laku yang disasarkan untuk memenuhi keperluan mereka. Pada masa ini, diakui bahawa emosi memainkan peranan penting dalam memastikan interaksi maklumat organisma dan alam sekitar / 1 /. Dasar fisiologi emosi adalah kegiatan aparat saraf, yang mengkompensasi kekurangan informasi yang diperlukan untuk organisasi tindakan untuk memenuhi kebutuhan dalam proses kegiatan vital organisme. Oleh itu, emosi adalah hasil mencerminkan keperluan seseorang dan menilai kemungkinan kepuasannya dalam keadaan sekarang berdasarkan pengalaman individu dan genetik. Keamatan keadaan emosi bergantung kepada kepentingan keperluan dan kekurangan maklumat yang diperlukan untuk memuaskannya / 41 /. Emosi negatif timbul pada seseorang apabila terdapat kekurangan maklumat yang diperlukan untuk memenuhi keperluan, sementara yang positif - dengan semua maklumat yang diperlukan. Perhatian khusus diberikan kepada teori emosi maklumat bahawa kemunculan emosi tidak dikaitkan dengan kehadiran keperluan, bukan dengan rasa selesa atau ketidakselesaan, tetapi dengan penilaian prospek untuk memenuhi kebutuhan.

Dalam emosi terdapat tiga komponen:

1) menjejaskan (pengalaman akut keseronokan atau masalah, tekanan emosi, rangsangan);

2) kognisi (kesedaran tentang keadaan seseorang, penetapannya dengan kata, dan penilaian prospek untuk memenuhi keperluan);

3) ungkapan (ungkapan luaran dalam motilitas atau tingkah laku badan).

Status emosi yang relatif stabil dan komprehensif dipanggil mood. Kerana hakikat bahawa bidang yang memerlukan seseorang termasuk, sebagai tambahan kepada keperluan sosial biologi, emosi yang timbul berdasarkan keperluan sosial dan budaya yang relatif stabil, dipanggil perasaan.

Terdapat emosi primer (utama) dan menengah (kompleks). Emosi utama termasuk: kegembiraan, kesedihan, kegelisahan, kemarahan, jijik, malu, kejutan. Emosi sekunder merangkumi pelbagai campuran emosi primer, serta emosi dan tafsirannya yang sempit (contohnya, kebanggaan adalah kegembiraan yang mengandungi unsur-unsur dari penyebaban dalaman akibat penyebaran diri dalam kejadian yang positif).

Gangguan sfera emosi terdiri daripada pengalaman yang menyakitkan dari pelbagai keadaan emosi. Pelanggaran utama adalah mengubah keadaan emosi ke arah kemurungan atau pemulihan. Gangguan emosi termasuk hipotermia, hyperthymia, parathymia, dan gangguan dalam dinamik emosi.

Hipotermia adalah pengurangan emosi yang kronik dalam ketiga-tiga komponen (mempengaruhi, kognisi, ungkapan), yang dinyatakan dalam perencatan semua proses mental, pengurangan keseluruhan aktiviti seseorang dan sikap acuh tak acuhnya kepada rangsangan dalaman dan luaran. Keadaan emosi utama dalam hipotermia adalah kemurungan dan kemurungan (terkadang malu-malu perasaan mood - dysphoria). Kemurungan adalah manifestasi hipotermia, suasana hati yang depresi yang ditandai dengan rasa tidak masuk akal, rasa putus asa, dan pesimisme.

Salah satu manifestasi hipotermia yang kurang jelas adalah dysthymia - suasana yang rendah hati, tertekan, apabila segala-galanya menjadi sukar dan tidak memberikan kesenangan (anhedonia). Dysthymia dicirikan oleh kehadiran renungan yang murung, mengurangkan rasa percaya diri, rasa putus asa, tidur yang kurang enak, seseorang yang kehilangan minat dalam kehidupan sehari-hari, mengalami kesukaran menumpukan perhatian, sering menjadi letih, tetapi tidak ada pelanggaran terhadap aktiviti mental dan sosial yang lain. Ia sering berlaku pada orang yang mengalami tekanan yang berpanjangan atau kehilangan secara tiba-tiba. Tidak seperti kemurungan, keadaan biasanya bertambah buruk pada waktu petang. Gangguan khas sering ditafsirkan sebagai kemurungan neurotik. Walau bagaimanapun, tidak ada jawapan pasti sama ada dysthymia hanya merupakan gangguan dari segi emosi, atau sama ada ia dikaitkan dengan perubahan personaliti (neurotik).

Hyperthymia adalah rangsangan emosi mantap, emosional yang berlebihan. Keadaan emosi utama dalam hiperthymia adalah keghairahan: perasaan kenaikan yang sangat kuat, disertai dengan rasa optimisme yang tidak terkawal, kesejahteraan dan peningkatan aktiviti motor. Istilah "mania" digunakan untuk menunjukkan manifestasi melampau mood yang tidak cukup tinggi. Negeri manik dicirikan oleh suasana yang tinggi, peningkatan jumlah dan kadar aktiviti mental dan fizikal. Terdapat dua bentuk gangguan manik: hypomania dan mania.

Hypomania adalah tahap mania yang ringan, apabila suasana mood yang berterusan (sekurang-kurangnya selama beberapa hari), meningkatkan tenaga dan aktiviti, rasa kesejahteraan dan produktiviti fizikal dan mental. Selalunya ditandakan dengan peningkatan sosiolinguistik, keterujaan yang berlebihan, meningkatkan seksualiti dan mengurangkan keperluan untuk tidur. Diiringi dengan peningkatan tingkah laku diri dan sikap tidak sopan. Pada masa yang sama, kepekatan dan perhatian menderita, yang mengakibatkan kecacatan yang ketara.

Mania adalah semangat tinggi yang tidak mencukupi, yang boleh berbeza-beza dari kegembiraan yang tidak bertanggungjawab kepada rangsangan yang tidak terkawal. Diiringi oleh hiperaktif, tekanan pertuturan dan keperluan untuk tidur kurang. Perhatian tersebar, terdapat tanda-tanda gangguan, tingkah laku dihalang, harga diri terlalu tinggi, idea kebesaran. Gangguan persepsi mungkin berlaku (persepsi lebih terang warna, kebimbangan untuk butir-butir kecil). Seseorang mengambil langkah-langkah yang melampau, tidak masuk akal, tanpa belanja wang, menjadi agresif atau seksi dalam keadaan yang tidak sesuai. Dalam sesetengah kes, semangat tinggi cepat diganti dengan kecurigaan dan kerengsaan.

Paratimia adalah wujud bersama secara bersamaan dua bertentangan dengan keadaan emosi modaliti atau ketidakselarasan reaksi emosi dengan peristiwa (kekurangan emosional). Selalunya, paratimia ditunjukkan dalam gejala "kaca dan kayu", yang merupakan kombinasi emosi yang berkurang dengan peningkatan kerentanan, kepekaan terhadap aspek tertentu realiti, dan kekuatan dan kualiti tindak balas emosi tidak sepadan dengan kepentingan rangsangan.

Kegelisahan emosi dikaitkan dengan keadaan kecerdasan emosi atau ketegaran. Kecerdasan emosi adalah perubahan mood yang cepat dan kerap. Ketegaran emosi adalah untuk melambatkan reaksi emosi, terjebak pada emosi mana pun, walaupun tanpa rangsangan yang menyebabkannya. Gangguan utama dinamik emosi adalah gangguan afektif bipolar dan cyclothymia.

Gangguan afektif bipolar dicirikan oleh episod berulang perubahan mood dan gangguan yang signifikan aktiviti (peralihan keadaan mania dan kemurungan), apabila peningkatan mood dan aktiviti digantikan oleh penurunan mood dan aktiviti. Sebelum ini, gangguan afektif bipolar dianggap sebagai psikosis manik-depresi. Hari ini ia dipercayai bahawa perubahan mood dapat dilihat tanpa gejala psikotik.

Cyclothymia adalah keadaan ketidakstabilan kronik yang kurang jelas dengan pelbagai episod kemurungan yang ringan dan ketinggian yang ringan. Kadang-kadang mood mungkin normal. Perubahan dalam mood semasa cyclothymia biasanya dilihat oleh seseorang yang tidak berkaitan dengan kejadian kehidupan semasa.

Gangguan dalam lingkungan emosi boleh bertindak sebagai gangguan bebas, sebagai komponen gangguan jiwa yang lain, dan sebagai akibat daripada keadaan kekecewaan yang besar.

Sesetengah keadaan emosi diakui sebagai patologi, apabila kandungannya, kekerapan berlakunya, intensiti dan kestabilan dianggap tidak mencukupi oleh orang dari pandangan sosial atau individu.

Kandungan keadaan emosi diakui sebagai patologi, apabila mereka tidak sesuai dengan keadaan di mana ia lazim untuk mengalami keadaan seperti itu. Sebagai contoh, mereka membezakan antara kandungan yang khusus (iaitu, berkaitan dengan keadaan tertentu) dan emosi yang tidak spesifik. Contohnya adalah pengertian kebimbangan sebagai rasa tidak jelas umum yang ketegangan dan kebimbangan dan ketakutan sebagai keadaan emosi yang timbul di hadapan atau menjangkakan rangsangan berbahaya atau berbahaya.

Mengikut kekerapan kejadian, keamatan dan kestabilan (durasi), keadaan emosi diiktiraf sebagai patologi apabila mereka tidak sesuai dengan jangka masa manifestasi yang dibenarkan oleh budaya dan mengganggu pelaksanaan pelbagai fungsi dan tanggungjawab sosial. Gangguan biasanya dicirikan oleh kekerapan kejadian yang berlebihan, keamatan yang berlebihan dan tempoh emosi negatif yang agak lama dengan kekurangan keadaan emosi yang positif.

Pengiktirafan emosi sebagai patologi juga dipengaruhi oleh tahap kesedaran dan realisme keadaan emosi. Sebagai contoh, kebimbangan mungkin timbul akibat ramalan yang wajar tentang perkembangan situasi atau secara spontan, tanpa sebab yang jelas. Kebimbangan juga boleh dianggap tidak wajar oleh orang lain, iaitu, ia tidak sesuai dengan keadaan sebenar.

Dalam psikologi klinikal moden, peranan utama dalam kemunculan gangguan emosi diberikan kepada faktor kognitif (fikiran, idea, fantasi). Ia perlu membezakan antara keadaan emosi dan reaksi emosi. Keadaan emosi timbul dalam situasi tertentu, oleh itu, ia dicirikan oleh intensiti dan tempoh (kestabilan). Reaksi emosi dikaitkan dengan peningkatan jangka pendek dalam intensitas rangsangan mental di bawah pengaruh rangsangan yang kuat. Dengan pemberhentian aktiviti rangsangan, reaksi emosi juga terhenti. Gangguan emosi dikaitkan dengan perubahan keadaan emosi.

Terdapat dua kumpulan syarat untuk berlakunya gangguan emosi: keadaan keadaan luar, keadaan berkaitan personaliti dalaman.

Sebagai peraturan, situasi kehidupan dilihat dan ditafsirkan oleh kita, dengan mengambil bentuk pemikiran, tanggapan, atau fantasi, diwarnakan dengan satu atau lebih emosi yang bersamaan dengan kandungan pemikiran ini. Akibatnya, emosi berkaitan dengan kandungan idea kita tentang situasi di mana kita mendapati diri kita sendiri. Keadaan ini boleh dikaitkan dengan keadaan hidup individu individu, serta peristiwa epokal, budaya, ekonomi dan politik yang mempengaruhi kehidupan dan kesejahteraan seseorang (atau dilihat sebagai mempengaruhi dan relevan dengan kehidupan individu individu). Dalam erti kata lain, apakah keadaan kehidupan seseorang dari segi kemungkinan memenuhi keperluannya, adalah emosi yang memberikan penilaian subjektif terhadap keadaan ini dan motivasi aktiviti dalam keadaan ini.

Keadaan berkaitan personaliti berkaitan dengan ciri-ciri mekanisme psiko-fisiologi emosional dan ciri-ciri persepsi dan pemprosesan kognitif maklumat mengenai peristiwa luaran.

Asas psychophysiological emosi terdiri daripada proses neurochemical dan neurohormonal dalam sistem diencephalic dan limbic otak (hypothalamus, thalamus, formasi reticular dan amygdala). Bahan biokimia utama yang memberikan emosi adalah serotonin, adrenalin, norepinefrin, dopamin, asetilkolin dan opiat. Perubahan dalam keseimbangan bahan-bahan ini dalam tubuh boleh menyebabkan kesulitan dalam berlakunya keadaan emosi tertentu. Oleh itu, penurunan serotonin atau norepinefrin di otak menyebabkan kemurungan. Dengan tindakan dopamin dikaitkan dengan kemungkinan emosi positif, dengan tindakan adrenalin dan norepinefrin - negatif. Bergantung pada tahap testosteron dan kortisol, tahap sederhana noradrenaline, adrenalin, serotonin, dopamine dan opiat di otak boleh menafikan seseorang yang emosional yang jelas (testosteron tinggi dan kortisol rendah) atau mencetuskan keadaan kekeliruan (rendah testosteron dan kortisol tinggi).

Manifestasi emosi utama utama dihubungkan dengan keunikan persepsi. Man mempunyai bentuk emosi yang berkaitan dengan tindak balas terhadap rangsangan alam sekitar luaran dan dalaman yang telah ditentukan secara genetik. Reaksi emosi yang ditentukan secara genetik dapat menentukan kemunculan emosi kompleks pada usia kemudian, kerana ia dikaitkan dengan "kesediaan" untuk berlakunya keadaan emosi yang sama. Oleh itu, kita boleh bercakap mengenai kesediaan genetik yang telah ditetapkan untuk ketakutan apa-apa objek dunia luaran (labah-labah, ular, orang yang tidak dikenali). Persepsi manusia tentang realiti mengawal kejadian reaksi emosi semula jadi ini dalam tingkah laku sebenar.

Pada peringkat awal kehidupan, peranan besar dimainkan oleh proses pengkondisian tindak balas emosi tertentu dan penetapan mereka (contohnya, di bawah pengaruh pengalaman traumatik pada zaman kanak-kanak).

Sesetengah keadaan emosi mungkin berkembang seperti biasa - berdasarkan persepsi situasi berulang. Pembaharuan situasi membawa kepada "mematikan" secara berperingkat proses kognitif menilai keadaan jenis yang sama dan mengautomasikan tindak balas emosi segera terhadap persepsi tentang keadaan yang sama. Oleh itu, seseorang yang mempunyai pengalaman kegagalan (contohnya, semasa kelas di dalam bilik darjah), hanya selepas satu kemasukan ke dalam kelas mula berasa kecemasan. Pembentukan emosi tidak dicerminkan dan punca-punca negeri tidak diiktiraf.

Penilaian maklumat yang berkaitan dengan keadaan yang dirasakan, adalah fungsi utama emosi. Hasil penilaian sedar akan fikiran dan harapan yang emosional. Tinjauan negatif (dan, dengan itu, emosi negatif) timbul daripada kesilapan sistematik tertentu dalam pemprosesan maklumat mengenai keadaan. Kesalahan ini berkaitan dengan personaliti seseorang dan prospek untuk memenuhi keperluannya dalam keadaan ini / 54 /. Kesalahan pemikiran yang menghasilkan keadaan emosi yang stabil termasuk:

-- kesimpulan sewenang-wenang dari maklumat yang tersedia;

-- pengabaian atau pengabaian selektif mana-mana bahagian maklumat;

-- over-generalisasi maklumat (menyebarkannya kepada kelas yang lebih luas peristiwa);

-- memaksimakan atau meremehkan maklumat;

-- memperibadikan tanggungjawab untuk kejayaan / kegagalan dalam keadaan ini;

-- dikotomi maklumat sulit ("baik / buruk", "hitam / putih", dll.).

Negara-negara emosi juga dikaitkan dengan kandungan konsep "I-konsep" (penilaian sendiri, penilaian masa lalu dan masa depan seseorang), penyebaban akibat peristiwa penting dan jangkaan peribadi dari peristiwa yang akan datang.

Oleh kerana persepsi dan kognisi mengambil bahagian aktif dalam permulaan dan penyelenggaraan gangguan emosi, maka, dengan itu, emosi, mengaktifkan ingatan pemikiran dan imej yang sesuai, menyokong diri mereka, yang memastikan kestabilan gangguan emosi.

Kelas emosi berikut dibezakan: gangguan kecemasan dan gangguan mood. Pada masa yang sama, hanya gangguan mood boleh dianggap sebagai gangguan bebas dari sfera afektif. Gangguan kecemasan lebih jelas tanpa kesan, tetapi sebagai gangguan kepada komponen emosional yang paling utama (dalam klasifikasi penyakit antarabangsa, mereka diklasifikasikan sebagai sebahagian daripada gangguan khas - neurotik atau berkaitan dengan tekanan).

Psikologi Sergey Klyuchnikov - Gangguan Emosi

Gangguan emosi

Perundingan psikologi mengenai gangguan emosi seseorang

Gangguan emosi adalah masalah tertentu dalam kerja sistem emosi seseorang. Sistem emosi adalah mekanisme khas yang dibangunkan dalam evolusi untuk bertindak balas terhadap tingkah laku kita dan proses pencapaian dan, sebaliknya, tidak mencapai matlamat. Terdapat dua komponen utama di dalamnya - emosi dan keinginan kita.

Mekanisme ini berfungsi seperti berikut: jika keinginan dipenuhi sepenuhnya dan segera seseorang mengalami emosi positif dan menikmati kehidupan.

Jika keinginan tidak dipenuhi, atau seseorang menghabiskan banyak masa dan usaha untuk melaksanakannya, emosinya memperoleh tanda negatif.

Sekiranya keinginan berpuas hati, tetapi tidak sepenuhnya dan tidak serta-merta, maka emosi yang dilahirkan di dalam jiwa manusia adalah bercanggah dan dwi.

Sebelum memberitahu anda bagaimana saya bekerja dengan gangguan psiko-emosi, marilah kita menjelaskan apa yang mereka lakukan.

Gangguan emosi atau masalah boleh dibahagikan kepada keadaan depresi, agresif dan dikaitkan dengan ketakutan.

Kemurungan sebagai gangguan emosi dan masalah yang serius bermula dengan kebosanan, kegelisahan, dan sering berubah menjadi kesedihan, kesedihan, dan bahkan merindukan.

Sekiranya ia bertindih dengan rasa benci atau rasa bersalah, ia boleh mengakibatkan kemurungan yang teruk, yang seterusnya membawa kepada kehilangan kekuatan, kepentingan dalam kehidupan, rasa tidak puas hati dengan segalanya dan, di atas segalanya, dengan diri sendiri.

Gangguan emosi agresif dinyatakan dalam kerengsaan berterusan, yang sering berubah menjadi kemarahan.

Kemarahan boleh berubah menjadi kemarahan. Akhirnya, kemarahan boleh menyebabkan terjadinya kesan di mana seseorang mampu melakukan tindakan keganasan atau jenayah.

Iaitu, dalam beberapa cara, kesan itu semestinya diselesaikan. Gangguan psiko-emosi ini sentiasa berkembang secara berperingkat, jika langkah-langkah yang diperlukan tidak diambil pada waktunya.

Akhirnya, terdapat gangguan emosi yang berkaitan dengan ketakutan.

Pertama, terdapat sedikit rasa takut, andaian bahawa sesuatu yang buruk boleh berlaku, maka keadaan ini akan menjadi kebimbangan yang tetap, menjadi keadaan takut yang mantap, dan berakhir dengan panik atau kegelisahan, ketika seseorang tidak dapat bergerak lagi, dan dalam keadaan pegun mengalami kengerian yang nyata.

Sudah tentu, gangguan emosi membawa orang untuk berunding dengan ahli psikologi hanya jika pengalaman kemurungan, pencerobohan, dan ketakutan ini menjadi tidak sementara, kadang-kadang berlaku keadaan, tetapi negeri-negeri negatif dominan yang berterusan.

Hanya dalam kes ini, orang itu mula secara aktif mencari ahli psikologi.

Selalunya, pelanggan datang kepada saya dengan kemurungan yang berlarutan, kadang-kadang melalui kemarahan yang menyebabkan mereka tidak dapat hidup, mengatasi kekuatan mereka, dan menyebabkan kemusnahan emosi.

Selalunya pelanggan datang kepada saya untuk menghilangkan perasaan kebimbangan, kegelisahan, keseronokan, ketakutan dan panik.

Gangguan emosi selalu merupakan hasil daripada harapan yang tidak wajar. Oleh kerana penilaian keadaan tidak mencukupi, dan keinginan tetap tidak puas, akibatnya, satu atau satu lagi keadaan psiko-emosi negatif secara beransur-ansur berkembang.

Ini juga berlaku untuk kemurungan, apabila ada keinginan bahawa segala-galanya akan diputuskan dan berlaku dengan sendirinya, dan pencerobohan, apabila seseorang yakin bahawa orang lain memerlukannya dan halangan yang timbul mesti dihilangkan di semua biaya, dan segala yang ada di jalan itu menyebabkan kemarahan.

Emosi yang tidak terkawal lain timbul daripada ketakutan dan ketakutan, emosi yang melepaskan dirinya sendiri, jika kekuatan mereka tidak penting dan yang lebih berhati-hati ia perlu bekerja secara khusus, jika mereka kuat dan berakar di dalam kita.

Setiap emosi mempunyai sebab sendiri yang menyebabkannya menjadi terang. Selagi ia bertindak dalam diri kita, emosi tidak meninggalkan hati kita.

Oleh itu, apabila saya perlu menasihati pelanggan tentang gangguan emosi, saya selalu mendedahkan bukan sahaja emosi yang mengganggu itu sendiri, tetapi juga sebab kejadiannya.

Gangguan emosi selalu timbul dari ketidakpuasan yang mendasari. Adalah penting untuk tidak membenarkan keadaan ini, pengalaman negatif, menjadi kekal.

Gangguan Psychoemotional sangat menghalang seseorang daripada hidup, berkomunikasi secara bebas dengan orang lain, menetapkan matlamat dan mencapai mereka, mengambil projek besar-besaran, dan kadang-kadang menyelesaikan tugas harian yang mudah.

Betapa berbahaya ini emosi yang merosakkan jika tiada apa yang dilakukan? Mereka berkembang, dengan cepat mendapat momentum dan jarang melewati diri mereka sendiri.

Sekiranya keadaan ini tidak hilang selepas beberapa ketika, tetapi bertambah, maka dengan masa ia berubah menjadi masalah yang sebenar.

Oleh itu, kita mesti belajar peraturan kendiri psiko-emosi untuk menangani gangguan ini. Jika ia tidak berfungsi dengan sendirinya, adalah perlu untuk menghubungi seorang pakar untuk mendapatkan nasihat.

Bagaimana menangani gangguan emosi? Mula-mula anda perlu memahami bahawa emosi mana-mana berasal dari gabungan beberapa faktor.

Pertama sekali, itu adalah akibat keinginan yang salah, iaitu, seseorang mahu sesuatu yang dilarang, negatif, merosakkan yang boleh mendatangkan masalah kepada orang lain.

Di samping itu, tidak terdapat kandungan rohani dalam keinginannya, ia timbul dari program egoistik yang kuat.

Oleh itu, sebab pertama bagi pelanggaran ini adalah berkaitan dengan fakta bahawa bidang keinginan tidak melibatkan teras seseorang, sifat batinnya dan intipati yang mendalam.

Dalam erti kata lain, dalam emosi yang muncul tidak ada prinsip rohani, matlamat yang tinggi dan motif yang melampaui batasan egoisme.

Alasan kedua dikaitkan dengan pemikiran yang salah, negatif dan kacau.

Selepas emosi segera muncul pemikiran, yang kemudian secara automatik menyebabkan emosi yang sama. Seseorang menilai situasi yang tidak mencukupi, dan percaya bahawa ia pasti akan diikuti oleh sesuatu yang lebih negatif, lebih buruk, mengancam.

Ini terpakai kepada kemurungan, pencerobohan, dan ketakutan: yang menarik seluruh rantaian pemikiran depresi, agresif, dan ketakutan. Dengan pemikirannya tentang topik ini dan dengan mentalitasnya, seseorang meyakinkan dirinya bahawa segala-galanya buruk dan hanya akan menjadi lebih buruk.

Akibatnya, dia sama-sama terjerat, atau menunjukkan aktiviti yang diarahkan kepada orang lain, atau melarikan diri dari keadaan. Kesemua reaksi ini salah.

Saya menekankan bahawa pemikiran memainkan peranan yang sangat penting. Pemikiran yang menyimpang, imej negatif, andaian yang menakutkan bahawa ia akan lebih buruk, bahawa tidak ada jalan keluar untuk memandu seseorang menjadi buntu.

Dalam gangguan emosi ini, tubuh memainkan peranan yang sangat penting. Semua emosi negatif dan keinginan yang tidak memuaskan entah bagaimana dicetak pada badan dalam bentuk pengapit. Selain itu, semakin kuat emosi, semakin kuat pengapit.

Sekiranya ia berlaku secara teratur, maka kumpulan otot tertentu stabil, terkurung, dan sentiasa berada dalam keadaan tertekan yang berlebihan. Akibatnya, pengapit tetap.

Oleh itu, kemunculan dan pengekalan banyak emosi dari dua pihak secara serentak terjejas oleh dua daya - 1) badan dengan pengapit otot dan 2) minda dengan pemikiran, sentiasa bekerja dan menilai kehidupan kita.

Secara kiasan, seseorang boleh membandingkan tubuh dan fikiran dengan dua tiang, sebagai tambah dan tolak, sebagai katod dan anod, di mana aliran emosi elektromagnetik berjalan.

Apabila keadaan psiko-emosi yang merosakkan ini mula menguasai, "saya" yang sepadan dibentuk di dalam diri kita, yang melampaui tingkah laku dan keadaan dalaman seseorang.

Sekiranya tidak ada tuan yang benar, kemunculan "I" yang palsu ini, yang dengan sengaja memunculkan pemikiran negatif, meningkatkan keyakinan bahawa semua orang akan menjadi sakit dan lebih buruk, sentiasa memikirkan orang lain dengan kemarahan dan mempunyai rencana untuk membalas dendam.

Sama ada yang takut "Saya" dilahirkan, yang berusaha melarikan diri dan melarikan diri dari keadaan, seperti yang mereka katakan, untuk menguburkan kepalaku di dalam pasir. Ini palsu "I" mewarnakan emosi dan suasana hati seseorang dalam warna gelap, membentuk sejenis reaksi tertentu.

Dengan kecenderungan kepada keadaan kemurungan, bukan inisiatif, lambat, pasif "saya" yang tidak bertindak balas terhadap peristiwa hidup atau melihat mereka melalui prisma kegelisaan menimbulkan kepalanya.

Pencerobohan menimbulkan satu lagi masalah emosi yang lain - jenis tingkah laku reaktif yang marah. Meletup atas apa-apa sebab, seseorang menimbulkan reaksi yang sama dari orang lain. "I" jahatnya mula menarik keadaan yang tidak menyenangkan dan orang yang berfikiran negatif.

Orang itu seolah bentuk di sekeliling dirinya bidang konflik yang dipanaskan. Semasa perundingan saya sering berurusan dengan situasi sedemikian.

Dan akhirnya, selalunya seseorang itu begitu penuh dengan ketakutan dari lemah hingga kuat sehingga ia menjadi pengecut atau takut "I", yang di dunia luar memilih strategi mengelakkan kelakuan.

Dia bersedia untuk memberi laluan terlebih dahulu, menunggu serangan, takut secara mental, emosi dan fizikal. Terdapat klip badan yang sepadan, tindak balas motor, seseorang mengecut, membungkuk.

Sudah tentu, anda boleh cuba menghilangkan masalah emosi dan gangguan ini secara bebas. Tetapi jika mereka dalam atau meneruskan jiwa seseorang untuk masa yang lama, maka ini agak sukar dilakukan.

Walau apa pun, anda perlu menghabiskan banyak masa dan usaha, yang, sebagai peraturan, tidak cukup untuk lelaki moden. Oleh itu, ia adalah lebih berkesan untuk mendapatkan bantuan ahli psikologi yang berkelayakan yang akan membantu untuk membetulkan keadaan psiko-emosi semasa berunding.

Bagaimana saya memulakan perundingan? Pertama sekali, saya cuba memahami sifat masalah emosi dan gangguan, dan menentukan jenisnya. Untuk psikologi ini telah menghasilkan banyak kaedah dan kaedah. Saya mempunyai hak cipta saya sendiri.

Kemudian saya mengetahui jenis keinginan yang tidak puas mendasari emosi negatif. Selepas itu, saya cuba untuk memahami berapa banyak orang yang terpisah dari "I" pada tahap rohani, apakah vektor penyelewengan penting?

Di peringkat seterusnya, saya berminat dengan kepercayaan dan sedar kepercayaan klien, falsafah hidupnya, sikapnya terhadap dunia dan orang-orang di sekelilingnya.

Kemudian saya mengkaji struktur pengapit otot, yang mana kumpulan otot terbentang, berapa lama dan keras, dan bagaimana mereka meningkatkan ketakutan.

Akhirnya, saya meneroka emosi itu sendiri, apa gelombang yang mencetuskannya, apa pemikiran mendahuluinya?

Lazimnya, semua pelanggan berminat dengan analisis yang pesat yang membantu mereka dapat bekerja dengan diri mereka dengan psikologi.

Selepas itu, dengan bantuan kaedah psikologi yang istimewa, saya membantu membentuk dunia dalaman seorang pelanggan yang menyedari "I", seorang pemilik dalaman, yang beransur-ansur larut, menolak emosi negatif ini, mengatasinya, mengubah mood seseorang.

Oleh itu, setelah memahami sebab-sebab gangguan emosi, kami, bersama-sama dengan pelanggan, dalam setiap kes tertentu membangun strategi untuk pembetulannya. Dan agar tidak mengejar rake yang sama, saya mengajar seni pengawalan diri.

Kami bekerjasama dengan pelanggan untuk mengubah kepercayaan mental dan bawah sedar, untuk membentuk kebiasaan mengawal badan anda, mengawalnya pada siang hari, termasuk pada tahap mendekati dan mencetuskan keadaan emosi.

Penguasaan kendiri tertinggi adalah untuk sentiasa menjaga kedamaian dan kehadiran semangat dan kesedaran dalam dunia dalaman seseorang.

Masalah regulasi diri emosi seseorang yang berminat dengan saya untuk masa yang lama.

Walaupun pada permulaan kerjaya profesional saya, saya bekerja di sebuah universiti dan terlibat dalam menghapuskan peperiksaan pra-peperiksaan dari pelajar, di mana saya mempelajari keunikan sistem emosional seseorang yang berada dalam situasi ekstrem seperti proses peperiksaan.

Kemudian topik ini dikaji secara terperinci selama bertahun-tahun bekerja sebagai perunding psikologi. Sesetengah kaedah peraturan kendiri emosi telah diuji dalam latihan saya, di mana dari semasa ke semasa saya terpaksa kembali ke topik menguruskan emosi.

Topik kerja dengan emosi negatif diterangkan dengan terperinci dalam buku saya "Master of Self-Regulation: Latihan dan Psikoteknik", "Kekuatan Dalaman", "Wilayah Peribadi: Perlindungan Psikologi Menentang Pencerobohan dan Manipulasi", serta beberapa karya saya di bahagian "Artikel Saya" di laman web ini.